Jumat, 18 Desember 2009

KECANDUAN OPERASI PLASTIK

Waktu itu saya pernah melihat seorang wanita Amerika berambut pirang berkaki panjang muncul di Oprah Winfrey show. Pada pandangan pertama, dia tampak glamor dan rapi, tapi setelah diamati lebih dekat jelas bahwa ada sesuatu yang tidak beres. Hidung Jenny Burton agak terlalu tipis, bibirnya terlalu penuh. Dan ketika dia tersenyum, alisnya yang terlalu tinggi. Pada umur 28 tahun, Jenny sudah 26 kali melakukan operasi bedah kosmetik, mulai dari operasi payudara,operasi hidung ,dan untuk perawatan non-bedah seperti Botox. Dan ia selalu ingin terus menerus melakukan operasi pada bagian tubuhnya. Jenny adalah seorang pecandu operasi bedah kosmetik atau operasi plastik.

Menjadi kecanduan operasi plastik tidak sesulit yang di bayangkan. Bagi sebagian orang, terutama perempuan, semakin mereka memiliki lebih dari yang mereka inginkan. Dan bahkan harga tidak menghalangi mereka. Tamu lain di acara Oprah adalah seorang wanita yang memiliki utang yang sangat besar karena dia kecanduan sedot lemak, bersama suaminya yang bekerja di tiga tempat untuk membayar kembali hutangnya. Sang suami mengancam cerai jika ia pergi di bawah pisau lagi dalam arti pergi sedot lemak lagi. Dia sudah pernah sedot lemak di dada, perut, punggung. Bagaimana hal semacam ini bisa terjadi?

Mengapa Orang Menjadi Ketagihan?


Bagi beberapa orang, tuck nip atau suntikan Botox adalah satu kali kesempatan untuk meraih kembali beberapa pemuda yang hilang. Bagi yang lain, ia menjadi kecanduan seumur hidup. Mengapa? Faktanya adalah, begitu banyak orang telah menjadi kecanduan operasi plastik.Dokter bedah plastik di Inggris diberi checklist beberapa tahun yang lalu untuk menentukan siapa yang seorang pecandu dan siapa yang tidak. Mereka juga diberitahu untuk waspada terhadap mereka yang telah dysmorphic kelainan tubuh, atau BDD, yang membayangkan diri mereka menjadi jelek ketika mereka tidak melakukannya lagi. Sebagian alasan untuk ini, mereka bilang, adalah ketersediaan tempat atau perawatan siap operasi plastik, termasuk yang non-bedah, mulai dari benang vena,penghapusan untuk mengempit perut. Tampaknya semua orang yang ingin sebuah operasi hari ini bisa mendapatkannya.

Masalahnya diperparah oleh perasaan kesejahteraan. Banyak orang mengalaminya setelah operasi dilakukan. Tidak luar biasa, mereka percaya bahwa kedua - dan kemudian yang ketiga, lalu keempat kali operasi akan membuat mereka merasa lebih baik dan lebih baik. Pendek kata, mereka tidak tahu kapan harus berhenti. Ketika kegembiraan memudar, mereka kembali lagi.Dan lagi. Dan lagi



Bagaimana Anda Bisa Beat the Addiction?

Orang dengan BDD tidak melihat diri mereka sendiri sebagaimana mereka sebenarnya, yang mengapa kondisi ini berhubungan dengan anoreksia dan OCD, atau obsesif-kompulsif.Itu sebabnya tidak peduli berapa banyak operasi yang mereka miliki, mereka tidak pernah percaya penampilan mereka terlihat lebih baik. Bagi mereka, terapi pengobatan yang terbaik, untuk membantu mereka melihat diri mereka sebagai orang lain melihat mereka.
Orang yang menderita gangguan ini selalu memiliki perasaan negatif tentang diri mereka sendiri dan penampilan, dan sangat rendah diri. Ia mungkin juga telah sangat tidak realistis dan hasil tinggi tentang apa yang dapat dilakukan operasi plastik untuk mereka, dan percaya bahwa mereka dapat disembuhkan kalau saja mereka tampak lebih baik.

Orang-orang yang tidak memiliki BDD tetapi kecanduan operasi plastik sering kecanduan jangka pendek. Selama periode pemulihan mereka mendapatkan perhatian dari teman-teman dan keluarga, dan kemudian mereka mendapatkan banyak komentar tentang penampilan mereka. Ketika komentar mulai memudar, mereka mencari putaran lain pembedahan untuk memulai siklus dari awal lagi.

Cara terbaik untuk menghindari jebakan ini adalah dengan memiliki harapan yang realistis dari awal. Operasi plastik bukan cara untuk meningkatkan harga diri, kehidupan percintaan atau kesempatan kerja, ini adalah cara untuk meningkatkan penampilan. Tahu apa yang diinginkan sebelum melakukan tindakan ini, tahu apa yang diharapkan dan berpikir tentang bagaimana hal itu akan mengubah hidup kita. Perubahan yang nyata hanya berasal dari dalam, jadi jika kita menempatkan terlalu banyak harapan pada operasi. Konsultasikan dengan dokter atau mendapatkan rujukan untuk konseling pertama, untuk melihat apakah ini benar-benar jalan yang harus diambil.

Operasi plastik mungkin bukan hal yang buruk. Hal ini dapat digunakan untuk mengoreksi kelainan bentuk wajah, dan dapat menyelamatkan jiwa ketika terlalu kronis obesitas.Tapi di zaman sekarang tubuh adalah obsesi masyarakat, terlalu banyak orang yang beralih ke operasi untuk mendapatkan tubuh yang sempurna, yang mereka pikir akan membuat hidup mereka lebih bahagia.

Diperkirakan bahwa dua-pertiga dari semua pasien bedah kosmetik mengulangi operasi itu. Setelah seseorang memiliki perawatan pertama, itu terlalu mudah untuk datang kembali untuk mengulang perangkat tambahan. Beberapa orang percaya itu mungkin lebih aman untuk tinggal jauh di tempat pertama. Lain mengatakan sebagian dari tanggung jawab, paling tidak, harus beristirahat dengan dokter bedah, yang harus merujuk pecandu untuk dilatih psikolog bukannya memberi mereka lebih banyak dari apa yang mereka inginkan. Pada akhirnya, bagaimanapun, semua itu bermuara pada diri sendiri.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar